Gambar anak perempuan bongsu Ustaz Azhar Idrus pakai tudung yang cun melecun

on Saturday, July 26, 2014

Mungkin ramai lagi peminat yang belum pernah melihat gambar anak perempuan bongsu Ustaz Azhar Idrus pakai tudung yang cun melecun.

Siapa kata budak perempuan tak nampak comel kalau hanya memakai jubah dan tudung. Memang amat comel dan cantik.



Kalau ikutkan pemikiran orang zaman sekarang, ramai beranggapan bahawa budak perempuan yang kelihatan comel dan cantik mesti memakai gaun ketat, skirt dan lain-lain yang seksi.

Tetapi, semua itu tidak perlu sebenarnya, cukuplah hanya mengenakan pakaian seperti anak perempuan bongsu Ustaz Azhar Idrus di bawah. Tetap sejuk mata memandang.



Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Kisah yang membuatkan air mataku mengalir. :')



Semalam buat kutipan untuk Tabung Gaza di bazar Tanah Merah, Jitra.

Dijadikan cerita, group kami didatangi sorg uncle india. Fizikal dia nampak seolah-olah kurang waras, kurang terurus melilau sekeliling bazar.

Awal-awal dia datang pada kami sekadar bersembang. Kemudian datang sekali lagi dengan tangan disimpan dalam poket seluar sambil tengok-temgok tabung. Dalam hati rasa risau kot-kot uncle nak seluk tangan dalam tabung ambil duit or ambil tabung. Astaghfirullah!suudzhon!"

Tengah uncle tengok-tengok dalam lubang tabung, Abang Fadhli cakap, "Uncle, lubang tu untuk masukkan duit." Uncle tengok dia. "Duit orang letak dalam lubang tu nanti." "Owh,kena masukkan duit dalam ni?" "Ya uncle. Sumbangan untuk Gaza". So, uncle tadi pusing skit gaya macam nak tinggalkan tempat tu. Tiba-tiba, uncle pusing balik, keluarkan tangan dari poket seluar dan masukkan 20sen dalam tabung Gaza. MasyaAllah! Dalam hati,"Uncle ni takda duit nak makan tapi sanggup bagi 20sen yang ada dalam tangan". Paling terharu, uncle kata,"Saya ada yang itu saja, saya bagi. Kalau saya ada RM50, saya bagi semua, masukkan dalam ni", sambil tunjuk tabung.

Uncle jalan sikit, patah balik. Jalan patah balik sambil ulang ayat yang sama. Then uncle cakap lagi,"Saya nak jalan-jalan cari orang yang ada RM50, bawa mari sini. Suruh masukkan duit dalam ni". Jalan dan patah balik semula. Ayat yang paling tak sangka akan keluar dari mulut orang yang dilihat tidak waras. Allah.

"JANGAN RASA RUGI MEMBERI!"

Secara fizikal dia kelihatan terbiar, kurang terurus, tidak waras. Hakikatnya dia memiliki hati yang baik. Malah bicaranya juga menyentap hati walaupun ringkas. Inilah dia, Uncle. :')

***
Tanya diri.
Apa sumbanganmu untuk saudara seIslam mu di sana?

Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Azam Raya 1435H: 'No more' salam-salam bukan mahram

MAKLUMLAH, bila saudara mara sudah berkumpul, semua main redah je bersalam.

Antara alasan popular, "dia dah hulur, terpaksa la salam".

Peluang ini biasanya suka diambil orang lelaki. Atau mungkin mereka sudah terbiasa dengan amalan bersalam sesama lelaki dan perempuan.

Mungkin kita boleh tukar amalan sebegini. No more salam-salaman sesama lelaki dan perempuan yang bukan mahram.

Kerana Nabi sudah memberi amaran. Sabda Nabi Muhammad SAW,

لأَنْ يُطْعَنَ فِي رَأْسِ رَجُلٍ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لا تَحِلُّ لَهُ

“Ditusuknya kepala seseorang dengan pasak dari besi, sungguh lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya.” (riwayat Thabrani dalam Mu’jam Al Kabir 20: 211. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadis ini shahih)

Amaran ini sangat keras. Lebih baik ditusukkan besi ke kepala dari bersalam lelaki dan perempuan.

Berani ke tusuk besi kat kepala?

Haram berjabat tangan lelaki & wanita bukan mahram

berjabat-tanganBaru-baru ini ada orang bertanya hukum lelaki bersalaman dengan perempuan bukan mahram. Saya kira perkara ini telah dijawab berulang kali sejak dahulu lagi.

Secara ringkasnya, menyentuh wanita bukan mahram; bersalam, tepuk bahu, jentik telinga, apatah lagi memegang, memeluk dan sebagainya, ia merupakan perbuatan yang haram. Tidak kira kita bersalam dengan pemimpin atau orang bawahan, rakyat bersalam dengan pemimpin, pemimpin bersalam dengan rakyat.

Perkara ini perlu difahami, ia datang dari syariat. Ia adalah perkara agama. Ia bukan perkara di mana jika masuk parti A boleh salam, masuk parti B tidak boleh salam. Ia bukan sekejap boleh dan sekejap tidak boleh. Ini adalah perkara agama dan ia mesti dipraktikkan pada setiap masa dan keadaan.

Ini bukan jumud dan ini bukan ekstrim, tetapi ini adalah prinsip Islam. Kadangkala orang kita apabila datang isu kalimah Allah mereka akan bertegas. Ya, dalam konteks Malaysia, kalau perkataan tersebut disalah gunakan maka akan berlaku kesalahfahaman. Berlaku salah faham kerana kita tidak mendidik anak-anak kita atau sistem pendidikan kita dengan ilmu agama yang cukup mantap. Kita bukan mengatakan sistem pendidikan tidak betul, tetapi kekurangannya ada dan perlu diperbaiki dari semasa ke semasa.

Jadi dalam keadaan sekarang saya berani kata 80% kalau kalimah Allah itu digunakan sewenang-wenangnya seperti dalam risalah yang saya tengok dengan mata saya sendiri judulnya berbunyi “Allah maha pengasih”. Tetapi di bawahnya dia menceritakan tentang Jesus. Kalau disebarkan risalah seperti itu kepada anak-anak yang masih tidak tahu membezakan yang benar dan salah, dia akan menganggap itu sebahagian daripada agamanya. Namun perkara itu masih lagi terbuka kepada perbincangan.

Tetapi isu-isu yang serius seperti merayakan perayaan non-muslim, isu bersalaman lelaki dan wanita bukan mahram, ini adalah isu yang serius. Wujud di sana dalil-dalil dan nas-nas yang qat’i.

Saya tertarik membaca ulasan Syaikh Muhammad Amin Al-Syanqithi dalam Adwa-ul Bayan apabila dia membahaskan tentang menyentuh perempuan bukan mahram.

Hukumnya dimaklumi haram dan beliau membahaskan sebab dan hujahnya melalui beberapa sudut;

Pertama, kerana dalilnya jelas.

Dalam hadis Aisyah RA, diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim,

قَالَتْ عَائِشَةُ فَمَنْ أَقَرَّ بِهَذَا مِنَ الْمُؤْمِنَاتِ فَقَدْ أَقَرَّ بِالْمِحْنَةِ وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا أَقْرَرْنَ بِذَلِكَ مِنْ قَوْلِهِنَّ قَالَ لَهُنَّ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « انْطَلِقْنَ فَقَدْ بَايَعْتُكُنَّ ». وَلاَ وَاللَّهِ مَا مَسَّتْ يَدُ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَدَ امْرَأَةٍ قَطُّ. غَيْرَ أَنَّهُ يُبَايِعُهُنَّ بِالْكَلاَمِ – قَالَتْ عَائِشَةُ – وَاللَّهِ مَا أَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- عَلَى النِّسَاءِ قَطُّ إِلاَّ بِمَا أَمَرَهُ اللَّهُ تَعَالَى وَمَا مَسَّتْ كَفُّ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَفَّ امْرَأَةٍ قَطُّ وَكَانَ يَقُولُ لَهُنَّ إِذَا أَخَذَ عَلَيْهِنَّ « قَدْ بَايَعْتُكُنَّ ». كَلاَمًا.

“Aisyah berkata, “Siapa saja wanita mukminah yang mengikrarkan hal ini, maka ia telah diuji.” Rasulullah SAW sendiri berkata ketika para wanita mukminah mengikrarkan yang demikian, “Kalian boleh pergi kerana aku sudah membai’at kalian”. Namun demi Allah, beliau sama sekali tidak pernah menyentuh tangan seorang wanita pun. Beliau hanya membaiat para wanita dengan ucapan beliau. ‘Aisyah berkata, “Rasulullah SAW tidaklah pernah menyentuh wanita sama sekali sebagaimana yang Allah perintahkan. Tangan beliau tidaklah pernah menyentuh tangan mereka. Ketika baiat, beliau hanya membaiat dengan berkata, “Aku telah membaiat kalian dengan perkataan.”

Bahkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Malik bin Anas RA dengan sanad yang sahih, sabda Nabi SAW,

إِنِّي لاَ أُصَافِحُ النِّسَاءَ، إِنَّمَا قَوْلِي لـِمِائَةِ امْرَأَةٍ كَقَوْلِي لِامْرَأَةٍ وَاحِدَةٍ

“Sesungguhnya aku tidak sama sekali berjabat tangan dengan kaum wanita. Hanyalah ucapanku kepada seratus wanita seperti ucapanku kepada seorang wanita.” (riwayat Mali, An-Nasa-i dalam ‘Isyratun Nisa` dari As-Sunan Al-Kubra, At-Tirmidzi, dll. Lihat Ash-Shahihah no. 529)
Begitu juga kata Nabi SAW,

لأَنْ يُطْعَنَ فِي رَأْسِ رَجُلٍ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لا تَحِلُّ لَهُ

“Ditusuknya kepala seseorang dengan pasak dari besi, sungguh lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya.” (riwayat Thabrani dalam Mu’jam Al Kabir 20: 211. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadis ini shahih)

Pada hari ini ramai di kalangan umat Islam mengambil mudah hal ini. Itu tiga hadis yang saya bawakan dan banyak lagi hadis-hadis yang lain dan saya tidak bermaksud untuk menceritakan kesemuanya.

Kedua, perempuan itu aurat.

Di dalam hadis Nabi SAW memerintahkan kita menundukkan mata dan pandangan. Kalau mata pun dilarang melihat, apatah lagi memegang. Dalam hadis yang masyhur, Jarir bin ‘Abdillah mengatakan,

سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- عَنْ نَظَرِ الْفُجَاءَةِ فَأَمَرَنِى أَنْ أَصْرِفَ بَصَرِى

“Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang pandangan yang cuma selintas (tidak sengaja). Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kepadaku agar aku segera memalingkan pandanganku.” (riwayat Muslim no. 2159)
Itu adalah asal hukumnya, jika melihat pun dilarang oleh Nabi, apatah lagi memegang.

Ketiga, tutup pintu dan jalan yang boleh membawa kepada kerosakan.

Ada di kalangan kita yang memberi alasan, aku bersalam dengan orang yang sudah tua, aku tidak ada apa-apa perasaan terhadapnya. Itu perasaan kita. Bagaimana dengan perasaan pihak yang satu lagi. Kita tidak boleh menganggap orang lain perasaannya sama dengan perasaan kita.

Pernah dengar atau tidak kes rogol nenek yang berusia lebih 70 tahun? Berlaku atau tidak? Perkara ini berlaku. Jadi Islam menyuruh umatnya menutup jalan-jalan dan ruang-ruang yang boleh membawa kepada kerosakan, dengan itu tidak boleh bersalaman antara lelaki dan perempuan bukan mahram, tidak kira sepupu, atau tinggal bersama sejak kecil seperti adik beradik, adik ipar atau sebagainya. Hukum tidak ditetapkan seperti itu.

Malah sepupu dan adik ipar sebenarnya lebih bahaya. Kata Nabi SAW,

الْحَمْوُ الْمَوْتُ

“Al-Hamwu adalah maut.” (riwayat al-Bukhari)

Al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani rhm dalam Fathul Bari menukilkan ucapan al-Imam an-Nawawi rhm berkata bahawa ahli bahasa sepakat bahwa al-hamwu adalah kerabat-kerabat suami, seperti ayah, pakcik, saudara lelaki, ipar, sepupu dan semisalnya.

Sebab apa demikian adalah apabila berlaku sesuatu isu contohnya adik ipar berkenan dengan abang ipar, bukan sahaja dari sudut hukum ianya jadi haram, bahkan dari sudut hubungan kekeluargaan akan rosak. Apa kata adik kepada abangnya jika hal sedemikian terjadi? Ia akan jadi isu besar dan memecah belahkan hubungan kekeluargaan.

Sebab itu Islam mengambil langkah berhati-hati dengan mengingatkan bahaya ipar sebagai maut, kerana mata dan perasaan manusia sangat bahaya. Kalau selalu melihat dan memandang, yang tidak elok akan kelihatan cantik, dan sebagainya.

Itu perkara dan hujah asas yang dibawa oleh Asy-Syaikh Muhammad Amin Al-Syanqithi. Adapun perkara keempat beliau turut menyebutkan dalam perbincangan yang panjang, iaitu hadis-hadis Ummu Sulaim dan juga hadis Ummu Haram di mana hadis tersebut diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari di dalam 13 tempat di dalam kitab Sahihnya secara ringkas.

Hadis tersebut berkaitan Nabi SAW masuk ke dalam rumah Ummu Haram dan duduk dan tertidur di ribaannya sambil dia mencari kutu di kepala Nabi SAW. Ini antara hadis yang para ulama bahaskan dengan panjang.

Antara yang mengulasnya adalah Imam An-Nawawi, Ibn Hajar Al-Asqalani, mereka meletakkan pelbagai pendekatan dan mereka mengkritik pendekatan orang yang mengatakan ini khusus untuk Nabi SAW kerana mereka mengatakan Ummu Haram bukan mahram Nabi SAW.

Sedangkan Imam An-Nawawi, Ibnu Abdil Barr, Ibn Hajar Al-Asqalani, dan juga ilmuwan Islam yang datang sesudahnya bersependapat bahawasanya Ummu Haram ada hubungan kekeluargaan dengan Nabi SAW iaitu hubungan susuan. Telah menjadi kebiasaan masyarakat Arab pada ketika itu mempunyai ibu susuan.

Buktinya adalah para sahabat Nabi dan yang datang setelahnya tidak pernah mempersoalkan atau bertanya tentang perbuatan Nabi SAW. Tidak ada seorang pun sahabat Nabi yang bertanya mengapa Nabi masuk ke rumah wanita yang bukan mahram. Dan tidak ada seorang pun dari kalangan sahabat dan ulama-ulama salaf setelah itu yang mengatakan perbuatan itu khusus untuk Nabi SAW.

Orang munafiq pada zaman Nabi SAW sentiasa mencari ruang untuk menjatuhkan Nabi SAW. Lihat apa yang mereka buat kepada Aisyah ketika Aisyah di dalam perjalanan bersama dengan seorang sahabat Nabi SAW, padahal mereka bukan berjalan sekali. Pun orang munafiq menuduhnya sebagai penzina.

Apatah lagi kalau Nabi SAW masuk ke rumah wanita yang bukan mahram. Ini peluang terbesar golongan munafiq untuk menuduh Nabi. Tetapi mereka tidak menggunakannya, bererti mereka telah mengetahui bahawa Nabi SAW ada hubungan susuan dengannya.

Jadi hadis itu tidak boleh digunapakai untuk mengharuskan lelaki dan wanita bukan mahram memandang atau menyentuh antara satu sama lain. Ini sama sekali tidak betul dan tidak benar kepada sesiapa pun.

Kenapa orang mendiamkan isu ini? Kerana ada pemimpin parti masing-masing yang melakukannya, maka tidak ada siapa yang berani bersuara tentangnya. Ini adalah hukum Islam dan kita bercakap di atas Islam bukan kerana kepentingan parti masing-masing. Ia adalah perbuatan yang haram dan sesiapa yang melakukannya harus memikirkannya kembali.

Elakkan dari bersalaman antara lelaki dan perempuan tidak kira siapa yang menghulurkan tangan terlebih dahulu. Dan tidak salah jika kita menolak dengan beradab dan bersopan. Kalian adalah generasi wasathiyah sekiranya kalian dapat mengelakkan perkara-perkara seperti itu. Pilihlah jalan yang paling selamat.

Wallaahua’lam.



Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Punca 5 gambar terkini Siti Saerah, adik perempuan Siti Nurhaliza paling menakjubkan terjawap

Penyanyi tersohor negara, Datuk Siti Nurhaliza mempunyai seorang lagi adik perempuan bernama Siti Saerah yang amat cantik dan jelita.

Mari skodeng 5 gambar terkini Siti Saerah di bawah.







Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Luahan Hati Seorang Juruterbang MAS

Hati saya sedikit gentar juga setelah dua insiden melibatkan pesawat MAS MH370 dan MH17 berlaku pada tahun ini. Tapi saya cekalkan hati untuk kendalikan pesawat walaupun kemalangan udara semakin banyak terjadi.

Saya perlu sentiasa berfikir, saya bukan bawa nyawa saya sahaja, malah ada ratusan nyawa yang mahukan keselamatan tanpa ada apa-apa yang berlaku.

Setiap kali sebelum memulakan perjalanan, saya suka melihat wajah-wajah penumpang saya. Mereka sebenarnya nadi kekuatan saya.

Dengan dua insiden yang berlaku, tambahan melibatkan kawan-kawan sekerja, siapa tidak gerun, tidak gentar, takut dan macam-macam lagi.

Tapi, memandang wajah penumpang, saya tahu mereka bersandar harapan pada saya. Saya tidak boleh terlalu emosi. Itu bukan etika kami sebagai juruterbang.

Saya dilatih untuk melawan rasa takut. Saya perlu berani. Kalau saya mahu selamat, mereka (penumpang) juga mahukan perkara sama.

Doa dan zikir sudah menjadi amalan saya sejak dulu lagi. Itulah amanah ayah.

Kalau nak buat sesuatu, mulakan dengan kalimah ALLAH SWT.
Memang kita tidak boleh jangka apa yang akan berlaku, tetapi dalam setiap penerbangan saya akan lakukan yang terbaik.

Ketika dalam penerbangan, saya akan sentiasa cuba bertenang selain berhati-hati dalam membuat keputusan sekiranya keadaan memerlukan.

Saya sendiri pernah menempuh detik mencemaskan terutama ketika menghadapi cuaca buruk dan cuba menghadapi keadaan itu sebaik mungkin.

Apa yang saya fikirkan pada ketika itu adalah nasib penumpang pesawat yang saya kendalikan dan saya cuba mengendalikan pesawat tersebut dengan sebaik mungkin bagi mengelakkan sesuatu perkara buruk terjadi.

Mujur latihan yang telah diberikan selain pengalaman pernah mengendalikan cuaca buruk ketika dalam penerbangan satu ketika dahulu.

Keadaan awan sememangnya satu keadaan yang tidak dapat diduga, kadang-kadang ada petir dan sebagainya, jadi sebagai seorang juruterbang, perlu sentiasa bersedia dengan pelbagai kemungkinan.

Saya tidak mahu apa yang berlaku menjadi noktah pada kerjaya saya. Saya masih yakin dengan syarikat MAS, sejarahnya membuktikan MAS bukan calang-calang syarikat penerbangan.

Bertuahnya saya dapat berkhidmat di sini. Saya akan setia bersama MAS dan berharap masyarakat akan terus kekal dan percaya pada kami.



Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Doa Menaiki Kenderaan Sempena Balik Kampung Raya

Doa menaiki kenderaan sempena balik kampung Hari Raya. Kepada umat Islam yang akan memulakan perjalanan untuk pulang menyambut Aidilfitri di kampung halaman, sebelum itu, bacalah doa yang tertera dibawah. Semoga perjalanan anda lancar dan terhindar dari sebarang musibah yang tidak di ingini. Disini pihak kami mengucapkan selamat Hari Raya kepada seluruh umat islam di Malaysia.

Doa Menaiki Kenderaan Sempena Balik Kampung Hari Raya




Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

7 Gambar Diana Danielle Dengan Fesyen Berkemban

Pelakon jelita, Diana Danielle sememangnya terkenal dengan penampilan seksinya ketika menghadiri mana-mana majlis berprestij di dalam industri hiburan tempatan.



Buktinya, pada pembukaan butik Dior di Starhill, Kuala Lumpur empat minggu lalu, Diana tampil dengan memperagakan busana paras dada ketat berwarna hitam yang amat memukau.





Walaupun ia sekadar memenuhi konsep pemakaian dalam majlis tersebut namun isteri Farid Kamil itu masih menerima kritikan pedas dari peminat di laman facebook selepas gambarnya telah dikongsikan oleh sebuah page terkenal di Malaysia.

Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

15 Gambar Baju Melayu Modern Ekstrem Tunjuk Ketiak Dikecam



Baju melayu modern dan seksi yang direka oleh Beo medapat respons negatif dari kebanyak komen setelah baju melayu ini dikeluarkan. Baju melayu ini dikatakan agak ekstrem untuk rakyat jelata beraya di rumah sanak sedara.

Terdapat dua jenis rekaan baju melayu yang dikritik dan menerima respons negatif iaitu baju melayu tanpa lengan dan baju melayu dengan bow tie. Apa pun ini mungkin cubaan berani mati pereka fesyen zaman moden. Jom layan gambar dan komen:







Ini antara komen yang tak setuju dengan rekaan baju melayu ini:










Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri


 
© AANS BLOG All Rights Reserved