ONEXOX

Wanita ini mencari calon suami kaya & hensem dari Negeri Sembilan dengan mengiklankan diri di taman

on Tuesday, May 26, 2015



Mencari pasangan untuk dikahwini dengan menggunakan perkhidmatan syarikat mencari jodoh merupakan amalan biasa di China. Perkara ini berlaku ekoran daripada tekanan daripada keluarga dan masyarakat untuk mencari pasangan hidup yang berjaya. Namun sejak kebelakangan ini, mereka mengambil pendekatan sendiri dengan cara berdiri di tempat-tempat awam dan cuba untuk merekrut sendiri bakal suami atau isteri mereka.

Tindakan itu turut diambil oleh wanita bernama Su Jingjing, berasal dari Hubei, China yang cuba mencari jodoh dengan membawa sekeping kertas di kawasan Taman Awam. Su, rela menunggu berjam-jam demi mencari pasangan idamannya.




Namun, syarat yang yang dikenakan oleh Su amat ketat. Melalui iklan yang dipaparkan, dia menceritakan sedikit latar belakangnya diikuti dengan syarat-syarat calon lelaki idamannya:

"Aku lahir pada Februari 1985 di Provinsi Hubei. Kedua ibu-bapaku berasal dari Desa Bingcun. Tujuan hidupku adalah mengejar keunggulan. Hobiku membaca, menulis, mendengar muzik, dan bersenam . Aku juga boleh mengendalikan komputer untuk bisnesku. "
"Standard untuk calon pasanganku adalah dia mesti tinggal di pusat bandar Shanghai. Dia harus lahir pada 1980, 1981, atau 1982. Dia mesti tidak berkacamata. Dia mesti berkarakter baik. Dia harus mempunyai tinggi melebihi 170 cm. Dia mesti seorang anak tunggal dari usahawan-usahawan berjaya atau pegawai kerajaan. "
"Dia juga harus seorang teruna kerana saya masih seorang dara"

Su turut menegaskan dia tidak akan pernah menurunkan standard yang ditetapkannya.

"Aku sebenarnya sudah tidak mahu tinggal di Shanghai. Tapi, aku mencari lelaki yang mempunyai banyak wang, kuasa, kebajikan, mempunyai penampilan yang baik, dan keluarganya berasal dari Shanghai," kata Su kepada wartawan.



Ketika ditemubual, Su mengatakan pada usianya 25 tahun, dia mengaku mendapat banyak tekanan untuk segera berkahwin. Saat ini Su tinggal di rumah petak yang hanya berkeluasan 4x4 meter di Shanghai South Railway Station. Dia juga menjadi peniaga kaki lima di sana.

"Jika dia (calon suami) adalah ahli perniagaan atau pegawai kerajaan, aku akan mengajaknya untuk berpindah ke Hongkong. Lalu, kami boleh memajukan perniagaan kami bersama!" katanya lagi.


PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri





Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment

 
© AANS BLOG All Rights Reserved