ONEXOX

'INI NAMANYA LAUK BELUM GAJI' - PAK GUARD

on Wednesday, October 28, 2015



Tadi... petang tadi..

Saya melintasi sebuah meja pengawal keselamatan di parking sebuah shopping mall. Pengawal berkawal dengan sebuah meja lipat kecil dan kerusi plastik.

Ketika melintasi, Pakcik guard tu baru nak makan, bekalnya atas meja, dan dia sedang cari sudu dalam beg dia. bila nampak saya pandang dia, dia seolah cuba menyorok-nyorok makanan dia. Saya senyum, saya dah nampak bekal dia. Nasi putih, ada kicap sikit, ada ikan bilis goreng dengan petai dan bawang-bawang goreng. Saya berdiri berdekatan menanti lif terbuka. Pakcik jumpa sudu dan mula makan.

Secara jujur saya memang berselera tengok menu itu. Jujur juga saya cakap, "sedap tu pakcik, saya suka," pakcik tu senyum. "Makanan orang kampung," kata dia. Kemudian, dengan nada gelak-gelak dia cakap, "ni namanya lauk belum gaji," saya juga cuba tersenyum, tetapi pahit, tidak jujur senyuman saya, ia perit ditelinga saya. Saya mahu menangis. (itu kepakaran no.1 saya, cengeng).

Kalau masa itu, saya ada sekotak KFC, pasti saya terus beri pada dia, tetapi ditangan saya ketika itu, ada siakap mentah 2 ekor, dada ayam mentah 3 keping, dan lain-lain barang kering, nak bersedekah duit, saya memang jarang bawa cash yang banyak, selepas dah habis beberapa puluh ringgit beli bahan-bahan tadi, baki cuma ada beberapa ringgit sahaja. Ralat pula tidak keluarkan duit tadi.

Lif sampai, baru selangkah kaki, Allah gerakkan hati, teringat kawan saya tadi datang pejabat saya ambil sambal hitam dan beri saya RM20, saya letak dalam ucang kecil duit saya. Sempat saya keluar lif balik, cari uncang duit saya, argh rezeki, ada note RM20 disitu. Saya dekati meja pakcik guard tu, saya selit duit tu bawah bekas penutup makanan dia, dan saya terus pergi. Pakcik tu berhenti menyuap, pandang saya. saya senyum dan tak jadi tunggu lif lagi, saya terus berjalan arah eskalator, takut saya menangis pula.

Saya lebih rasional kali ini, tidak tergamam seperti sebelum ini, kalau kalian masih ingat kisah RM5 di stesen minyak Petron yang pernah saya tulis sebelum ini, ketika kejadian sedekah baki RM5 di pam minyak tempoh hari, saya tergamam, tidak boleh berfikir, terus masuk kereta dan menangis, tidak terfikir nak sedekah lebih kepada adik motor tu. kali ni saya agak rasional, dan tenang.

Kalian....

Insan-insan macam pakcik ni dihadirkan kepada kita untuk kita terus bersyukur, bukan untuk kita terus mendabik dada. Allah pilih kita untuk melihat semua ini, dan menduga kita sejauh mana ehsan kita pada orang lain. Kadang Allah hantar kucing mengiau-ngiau di kaki kita minta makanan, apa reaksi kita? Berilah walau cuma sisa makanan.

Di saat kita sudah tidak tahu hendak makan apa sebab banyak pilihan, sebab dah jemu makan lauk ikan, lauk ayam, lauk daging, dan jemu makan nasi putih, nasi arab, nasi itu nasi ini, pakcik ini mengingatkan kepada saya ada orang yang tidak punya banyak pilihan, makan untuk hidup, dan bukan hidup untuk makan. Saat kita buntu dan termenung di dapur bingung nak masak apa, atau berdiri terpacak depan kaunter restoran makanan segera bingung nak order makan apa, saat kita termenung memandang deretan menu dalam senarai menu di restoran, rupanya disaat yang sama, mungkin ada orang bingung nak makan apa hari ni sebab duit yang ada cukup untuk beli segenggam ikan bilis cuma.

Maka apa lagi kita perlu kata, Syukur atas rezeki dariNya.

Dalam rezeki saya hari ini, rupanya bukan milik saya semuanya. Tertulis oleh DIA, itu hak orang lain juga, saya cuma perantara, tiada yang pelik.

P/s : Ada orang tegur saya tak payah tulis buat kebaikan. Biar orang lain tidak tahu. Maaf, tujuan saya cerita bukan nak tunjuk kebaikan dibuat. "Isi cerita" dalam posting ini bukan pada nilai RM20 itu. Bacalah dengan hati apa yang ditulis itu anda akan faham.

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Ranking: 5

{ 1 comments... read them below or add one }

Bapak Rahmad Bastian said...

Sebelumnya perkenalkan nama saya Rahmad Bastian di jawa tengah ingin menceritakan kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling susah kampungku,buat makan aja harus ngutan dulu ama tetangga itupun kalau ada yg mau ngasi,semakin saya berusaha semakin susah juga dapat pekerjaan dan selama saya ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yang benci ama saya dan cuma dianggap orang rendah,miskin,tidak punya apa-apa. Maka dari itu saya akhirnya bertekat untuk pergi mencari dukun yang bisa merubah nasib saya disuatu hari saya bertemu sama orang yang pernah dibantu ama AKI ROTAK dan dia memberikan nomer AKI ROTAK ,dia juga bilan kepada saya kalau AKI ROTAK bisa membantu orang yang lagi kesusahan,dan saya tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ROTAK dengan senan hati AKI ROTAK ingin membantu saya dengan jalan togel,dan alhamdulillah saya sudah menang togel yang ke3 kalinya.setelah keberhasilan ini rencana saya ama keluarga ingin buka usaha demi untu kebutuhan keluarga yang tercinta sekali lagi makasih ya aki atas bantuanya jasa aki tidak akan perna saya lupakan.bagi teman-teman diluar sana yang ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ROTAK di 082388316533 atau silahkan KLIK DISINI dan saya sangat bersyukur kepada allah swt karna melalui bantuan AKI ROTAK kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tidak akan datan untuk yg kedua kalinya.


October 29, 2015 at 5:04 PM

Post a Comment

 
© AANS BLOG All Rights Reserved