ONEXOX

ISU MAKAN DALAM PAMPERS: 'KALAU CUKUP BERSIH UNTUK ANAK, MESTILAH CUKUP BERSIH UNTUK KAMI'

on Wednesday, December 16, 2015



Susulan tersebarnya majlis 'Baby Shower' gaya hispter 'Makan Dalam Pampers' tempoh hari, tampil seorang wanita yang dipercayai salah seorang jemputan ke majlis berkenaan memberikan reaksinya terhadap isu yang telah menjadi bualan hangat netizen.

Individu yang kami enggan dedahkan namanya itu tampil menjelaskan bahawa gambar yang tersebar itu adalah gambar peribadi yang tidak seharusnya diambil tanpa kebenaran. Beliau juga menyelar tindakan sesetengah pengendali laman blog yang tidak mengaburkan wajah rakan-rakannya sehingga mendatangkan kesulitan ke atas tuan empunya badan.

Jadi, demi keadilan semua, adalah wajar orang ramai memberikan peluang pada mereka untuk memberikan penjelasan.

"Pada hujung minggu, saya telah menghadiri majlis kesyukuran untuk rakan yang mengandung. Salah seorang penganjur telah mengusik kami untuk menggunakan pampers untuk memakan kek, seperti gelagat 'Teka Coklat Di Pampers'. Ada antara hadirin yang tidak sanggup, tapi ada antara kami yang tidak kisah - seperti dikatakan, kalau cukup bersih untuk anak, mestilah cukup bersih untuk kami.

"Sungguh tidak disangkakan gambar-gambar tersebut diviralkan - beberapa laman telah mengambil gambar tersebut di Instagram tanpa etika atau tatacara, tanpa menyorokkan muka atau nama akaun, dah seterusnya, penuh dengan kemarahan 'keyboard warriors'.

"Setiap individu ada hak untuk berbicara bebas, dan setiap individu juga ada hak untuk membuat yang mereka suka dalam hidup sendiri, selagi tidak menyakiti orang lain dalam proses.

Terdapat, bagaimanapun, adab tertentu untuk setiap keadaan.

"Pertama sekali, ini adalah satu acara peribadi dan jenaka yang diambil di luar konteks. Kami sekumpulan rakan yang sedang meraikan rakan yang lain, dan walaupun, sesetengah orang mungkin berpendapat tindakan itu tidak patut, tidak bermakna anda dapat mengambil gambar peribadi dan menyebarkan ke seluruh Internet.

"Kedua, jika niat adalah untuk 'menasihati', terdapat cara yang lebih baik untuk melakukannya; tidak termasuk jenis komen daripada orang ramai - dari kata-kata memaki ibu mengandung, hingga bermacam-macam kata kasar yang lain.

"Sebagai manusia, memang ada salah silap, tapi itu lah kekurangan kami semua sebagai manusia. Mungkin mereka telah mendapat teladan daripada peristiwa ini, tapi dosa kata-kata kasar boleh la tanggung sendiri. Bukan tak boleh tegur, tapi buat lah dengan cara yang baik, sebagaimana akan menegur keluarga sendiri.

"Saya berharap orang-orang ini belajar untuk menjaga kata-kata mereka, dan mengharap bahawa karma tidak melantun kembali kepada anda apabila membuat kesilapan dan mengumumkan keaiban anda kepada dunia," katanya

Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment

 
© AANS BLOG All Rights Reserved