ONEXOX

'KAU CUMA PECAI NAJIS & HISAP KOLOPIR AKU!'

on Sunday, August 9, 2015

Seorang jutawan jamu dikhabarkan telah mmeninggalkan suaminya yang seorang penagih dadah, gila seks dan kaki pukul.

Kenyataan panjang itu dimuat naik oleh Dato Sri Hanni Borhan di laman Facebooknya 21 jam yang lalu yang mendedahkan sikap sebenar suaminya yang tidak bertanggungjawab.

Namun, pendedahan yang dibuat itu bukan untuk mengaibkan suaminya tetapi bagi menyedarkan wanita-wanita yang lain agar mengambil pengajaran dari kisah hidupnya.



SEBENARNYA, saya tak sangka hidup saya macam ini. Mungkin suatu hari nanti saya akan ceritakan sebagai pengajaran mahupun sempadan kepada uolss.

Menempuhi kehidupan dengan seorang lelaki yang sentiasa di bawah pengaruh dadah syabu, eramin 5 dan ubat batuk bukan mudah. Dia mampu menjadi seorang yang romantik, yang sangat sedih, yang sangat ganas, yang sangat berbudi bahasa, yang sangat kemas, yang sangat kotor, yang sangat bijak, yang sangat bodoh dalam satu-satu masa.

Saya bukan pakar masalah sosial, saya juga bukan pakar dadah. Perjalanan hidup mata hati dibuka sejak 2014 buat pertama kalinya saya melihat jenis-jenis dadah di depan mata. Tanpa pengalaman, saya tidak tahu menilai kelakuan seseorang yang berada di bawah pengaruh dadah.

As what we knoe, saya insan yang penuh concern dan sentiasa menjadi pendengar yang setia dan cuba membantu. Saya seorang yang pemaaf dan bukan untuk bermusuh panjang berjela. Pandangan mata, good looking bukan satu jaminan kebahagiaan. Pendengaran telinga, good spoken bukan satu jaminan untuk kebahagiaan hati yang hakiki. Kekerapan seks sehari 3 ke 4 kali itu bukan tanda keghairahan cina dalam hati.

For those yang tahu, kalau boleh, jauhkan. Jauhkanlah hidup ini dari mereka yang terlibat dengan dadah. Sometimes kita tak kenal spesis ini macam mana. Jika percakapannya terlalu manis, lemah lembut, meraih simpati, itulah mereka. They can create 1,000 story to make you believe and trust to them.

Golongan ini adalah golongan yang paling mudah wanita-wanita jatuh cinta. Kemanisan bercinta seperti di alam mimpi-mimpi dan fantas. Golongan ini mampu membelai cinta-cinta hebat, seks luar biasa sehingga memberikan kesan impak maksima takut akan kehilangannya.

Siapa pun yang suami saya berhubung, jika dia sebut "Entahlah abang pun tak tahu kenapa Hanni Borhan dah tak nak dengan abang," then you get sex with him.

Saya tidak akan bertanggungjawab apa pun yang terjadi di kemudian hari. Dari suami saya, saya hanyalah mesin ATM pada dia. Mercedes, BMW to get more woman. For those wanita yang subcribes saya yang penuh bangga diri ada hubungan dengan suami saya, percayalah, you takkan dapat apa-apa dari saya. No more invox yang kononnya suami saya dianiaya oleh saya.

Saya bersuami, ada pernikahan tetapi lelaki ini tidak tinggal bersama saya. Just drop by jam 4 pagi ke 5 pagi. Balik minta duit. Kalau tinggal 3 ke 4 hari ending akan jadi pukul memukul. Jika ada urusan rasmi, dia keluar ikut saya. Pada mata masyarakat saya bersuami kerana saya sering post gambar-gambar bersama suami. Hakikatnya, itu adalah gambar lama yang saya dok tayang berulang-ulang.

Suami ini jenis yang tidak pedulikan ibubapa, anak mahupun isteri. Bagi dia, wanita adalah sumber seks. Saya bukan nak memburukkan suami, tetapi saya nak wanita-wanita ini celik.

Dia mengaku dia suami saya to get you close to him tetapi percayalah dia tidak ada duit dan sekarang dia sedang melarikan diri kerana ibu bapanya nak memasukkan dia ke pusat pemuliuhan dadah kerana tidak sanggup melihat dia meminta duit beribu-ribu sehari daripada saya dan saya sendiri tidak sanggup dipukul, dimaki setiap hari.

Ini adalah rahsia saya yang saya pendam. Tujuan post ini untuk wanita-wanita tempat suami saya having sex dan berlindung melarikan diri. Jika suami saya mendekati anda wanita, percayalah anda pasti akan disakiti jika saya stop berikan duit. Ini ubkan buka pekung tetapi minta tolong. Tolong jangan bersubahat dengannya menganiayai saya.



Saya diugut, jika lagi sekali saya mengadu kepada bapa mertua atau mak mertua, siaplah hidup saya.

Pagi Khamis, sewaktu saya menghantar anak-anak ke sekolah, Remi bercakap dengan ibunya jika Remi tidak dapat apa yang dia mahu, mungkin sebab dia marah kerana ibunya mahu menghantar dia ke pusat pemulihan dadah dan disokong oleh saya.

Remi menyebut hal ini, Remi akan ambil semua kereta-kereta hani dan akan jual. Yang bestnya, baiknya saya dokumen swap emas semua nama Remi dan paling tak sangka dia berkata kepada ibunya gudang JSB akan diletupkan dan akan dibakar.

Hancur hati saya bila bibik sampaikan berita ini. Puas saya memikirkannya. Rasanya hidup saya sudah tidak diperlukan lagi. Hidup saya cuba dihancurkan oleh insan yang paling saya sayang.

Saya tak tangka, pernikahan saya dengan seorang lelaki yang saya anggap romantik, soft spoken rupa-rupanya inilah dia sebenarnya.

Hidup saya tak pernah berkira mahupun mengungkit. Saya dikenalkan dengan jenis-jenis dadah, dibagi lihat, diberitahu perbelanjaan dadah bukannya murah. Dia tidak bekerja, sehari kos syabu sudah RM600. Dia hisap bukan macam orang hisap dadah. Dia hisap macam hisap rokok. Belum lagi pil-pil dan ubat batuk yang saya sangkakan Coke. Semuanya sehari tak habis kurang RM1,000.

Bila kita tegur, kita dimarhi, dipukul. Nak hidup bahagia tak tamhi dimarah, tak mahu dimaki dan tak mahu diganggu ketika menguruskan syarikat, saya kena bersikap terbuka kononnya sporting dan bagi semuanya.

Mana larat dengna kos itu sahaja sudah habis berpuluh ribu. Tak nak nampak dia sebagai penagih dan saya sendiri sebagai public figure cukup berhati-hati dengan penampilan dia agar tidak dicemuh orang. Seminggu sekali saya bagi dia makan telur setengah masak 10 biji supaya muka dia tetap nampak tembam dan sihat serta segar. Pakaian dia saya pilih dan belikan supaya dia dilihat sebagai businessman walaupun dia tidak bekerja dan tidak tahu apa-apa pun jenis bisnes.

Saya sentiasa mengupload gambar-gambar dia bersama saya yang nampak sweet agar orang tahu saya bahagia. Tetapi bila dia tidak pulang ke rumah berhari-hari, kemudian telefon maki-maki, start memaki abang kandung saya yang tidak tahu apa-apa, start memaki ibu yang melahirkan saya, hati ini bagaikan hilang cinta dan sayang.

Mungkin selamai ni, Remi pukul, maki, ambil duit, tipu duit, apa pun saya masih boleh terima. Bila dia mula 'pukimakkan' ibu saya, mengsialkan abang saya, hati ini tidak menangis, tidak kecewa, tiba-tiba rasa kosong dan yang pastinya ini bukan masa depan yang saya cari.

Sedang anak-anak tidur, saya kejutkan semua dan bawa ke terminal bas dengan apa yang kami ada.

Semoga hidup kami lebih diberkati. Kami ingin jauh dari orang sebegini. Masa depan anak-anak, kami tidak perlu masalah sosial dalam rumah kami.

Kami nikah 23 November 2012.
7 Ogos 2015 jam 12 malam kami tinggalkan Klang.

Semoga hidup kami akan kembali seperti dulu di trek yang diredhai Allah.

Dato Sri Hanni Borhan
Pengasas Jamu Susuk Dara

Sumber

PERINGATAN: AANS tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment

 
© AANS BLOG All Rights Reserved